KATA-KATA SIAPAKAH BENAR TOMMY ATAU TUN M?

Versi pertikaian antara bekas Peguam Negara (AG) Tan Sri Tommy Thomas dan mantan Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad  sama ada Raja mencadangkan agar Timbalan Perdana Menteri Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail menjadi Perdana Menteri sementara.

Tetapi persoalan yang lebih mendalam dan lebih bermakna adalah apa yang mendorong Dr Mahathir untuk mengundurkan diri dari jawatan itu, ketika dia tahu bahawa kerajaan Pakatan Harapan (PH) akan runtuh sebagai akibatnya.

Pada halaman 472 bukunya, bab mengenai pengunduran dirinya, Thomas berkata: “Agong bertindak secara konstitusional dengan ingin melantik Wan Azizah sebagai  sebagai perdana menteri sementara. Dr Mahathir mengemukakan namanya sendiri. ” Walaupun Thomas tidak mengatakannya secara khusus di sini, ini hanya dapat diberitahu kepadanya oleh Dr Mahathir.

Dr Mahathir, bagaimanapun, membantah perkara ini. Dia mengatakan di blog Che Detnya: “Thomas tidak tahu apa-apa mengenai peletakan jawatan saya. Menurut Thomas, saya memberitahunya bahawa Agong ingin melantik Wan Azizah sebagai perdana menteri sementara. Ini tidak masuk akal. Setelah enggan menerima peletakan jawatan saya, Agong mencadangkan saya menjadi perdana menteri sementara. Wan Azizah tidak boleh menjadi perdana menteri sementara kerana kerajaan PH sudah runtuh. “

Tidak ada cara untuk menentukan siapa yang benar di sini. Raja tidak mengesahkan versi sebenar tetapi Thomas tidak mempunyai alasan untuk berbohong mengenai hal itu atau tiada motif. Tetapi Dr Mahathir akan kelihatan buruk jika memang itu versi.

Tetapi persoalan yang lebih penting ialah apakah motif Dr Mahathir untuk mengundurkan diri? Menggariskan peristiwa itu, Thomas mengingatkan, menurut bukunya, makan malam dengan rakan-rakannya di Sheraton Move pada hari Ahad, 23 Februari 2020. Pada hari berikutnya, Isnin, 24 Februari, Dr Mahathir menyerahkan pengunduran dirinya kepada raja.

Thomas menyatakan pendapatnya dalam buku ini: “Seorang perdana menteri yang berkuasa  mengundurkan diri atas kehendak dan kemahuannya sendiri. Selaras dengan keputusan itu, dia harus meninggalkan kancah politik setelah memegang jawatan terpenting di negeri ini.

Kedua-dua akaun Thomas dan Dr Mahathir menyetujui apa yang berlaku seterusnya – raja memutuskan untuk membuat sokongan di antara 222 Ahli Parlimen melalui pernyataan berkanun – 92 menyokong Anwar dan 62, Dr Mahathir.

Idea Dr Mahathir untuk membentuk kerajaan perpaduan dengan sokongan pembangkang gagal apabila PH memutuskan untuk menyokong Anwar sebagai gantinya.

Dia menyokong Anwar sebagai calon PH. Sekiranya 92 undi diberikan kepada saya, saya akan mempunyai 154 undi. Anda dapat membayangkan arah apa yang akan diambil negara ketika semua pihak mendahulukan negara. ” Itulah rancangan Dr Mahathir untuk terus berkuasa.

Thomas mempunyai beberapa pengungkapan besar dalam bukunya mengenai peristiwa-peristiwa sebelum ini, yang sesuai dengan rancangan Dr Mahathir. Bekas perdana menteri memaklumkan kepadanya pada petang 25 Februari bahawa semua 222 anggota Parlimen menyokongnya.

Maka di sini Tommy Thomas atau Tun M siapakah yang meluahkan versi yang sebenar?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here