Siapa Datuk Seri Nicky Liow Dan Mengapa Pihak Berkuasa Memburu Dia?

Melarikan diri dari “Datuk Seri” tertentu yang terlibat dalam aktiviti penipuan dan triad Macau menjadi tajuk utama sejak beberapa hari ini. Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee, 33, mempunyai karier yang cukup terkenal untuk seorang yang masih muda tetapi seperti kata pepatah “sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga”.

Jadi, siapa Datuk Seri Nicky Liow ini, dan mengapa dia tiba-tiba menjadi orang yang berminat? Mari kita jelaskan: Liow adalah seorang ahli perniagaan dan dermawan yang bersembunyi di balik syarikat yang sah (tetapi masih agak cerdik) di bawah Winner Dynasty Group Sdn Bhd. Walaupun syarikat induk seharusnya menjadi “syarikat pengurusan pelaburan”, kumpulan ini juga mempercayai banyak produk dan perkhidmatan seperti pendidikan, harta tanah, kesihatan, pelancongan, perhiasan dan juga cryptocurrency.

Liow nampaknya memperoleh beberapa anugerah, termasuk anugerah Brandlaureate untuk perniagaannya dan mengaku sebagai jutawan Bitcoin. Wangnya pasti berjaya mendapat tempat di antara yang terkenal dan berpengaruh.

Tidak jelas seberapa kuat ikatannya dengan tokoh-tokoh yang dilihatnya telah difoto dengannya (kami mengesyaki tidak begitu kuat), tetapi sepertinya dia tidak pernah terlepas foto. Gambar Liow dengan Menteri Kanan (Keselamatan) Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob sepertinya diambil ketika yang pertama menyumbangkan sejumlah 11 juta topeng muka kepada pengamal media, pegawai depan dan kerajaan negeri pada awal pandemik COVID-19. Sumbangannya malah mendapat tempat dalam Malaysian Book of Records. Rendah hati dan ikhlas, lelaki ini sepertinya tidak.

Sekiranya anda merasa pernah melihat gambarnya sebelum ini dan bertanya-tanya apakah itu kerana semua karya “baiknya”, anda mungkin tersilap.  Bukan kerana dia tidak berteriak tentang kerja amalnya, tetapi kerana kebanyakannya tidak dikongsi dengan tepat di media arus perdana. Namun, satu berita mengenai dirinya menjadi perbincangan di Malaysia beberapa tahun yang lalu.

Pada tahun 2017, Liow menyerang beberapa anggota RELA kerana berani memintanya untuk memindahkan keretanya yang menyekat orang lain. Dia sudah menjadi Datuk Seri pada masa itu dan orang mula mempersoalkan apa yang telah dilakukan oleh pemain berusia 27 tahun itu untuk menerima gelaran tersebut. Itu bukan satu-satunya catatan jenayahnya. Polis telah mendedahkan bahawa dia mempunyai 12 kes sebelumnya untuk ugutan jenayah, yang menyebabkan kecederaan dan kesalahan yang berkaitan dengan dadah. Sekiranya anda melihat halaman Facebook Liow, terbukti bahawa dia suka kemewahan, berpesta dan juga senjata api.

Kami menjumpai dua akaun dengan nama dan gambarnya. Yang lebih tua dari tahun 2013 mempunyai berpuluh-puluh gambar yang memberi idea tentang apa yang mungkin dia lakukan. Mengapa dia diburu oleh polis?Memandangkan Liow nampaknya suka memamerkan kekayaannya, tidak mustahil dia sudah berada di radar pihak berkuasa.

Tetapi mengapa perburuan itu? Ternyata, “syarikat pengurusan pelaburan” Liow sebenarnya menipu orang dan ketika ia patah, dia mencalonkannya. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa kejatuhan Liow bermula dengan telefon berharga RM1,500.Menurut.

Kejatuhan penipuan Macau berlaku dengan siasatan polis Johor mengenai penjualan telefon palsu. Nampaknya, wang dari “penjualan” telefon itu masuk ke “akaun keldai” yang dimiliki oleh syarikat Liow, yang menyebabkan penyelidikan menyeluruh. Sindiket penipuan Macau didakwa menjalankan penipuan mereka dari 48 unit pangsapuri di Puchong. 118 orang, termasuk dua saudara lelaki Liow, ditangkap antara 20 dan 28 Mac dalam operasi sengit yang disebut Pelican 3.0. Kedua-dua saudara lelaki Liow juga adalah Datuk, dan sekurang-kurangnya ada empat orang yang memegang gelaran serupa dalam senarai orang yang ditangkap.

48 orang ditangkap di bawah Akta Kesalahan Keselamatan (Langkah-Langkah Khas) 2012 (Sosma). Jumlah itu merangkumi warganegara Malaysia dan China. Dua belas yang lain ditangkap kerana kesalahan imigresen, sementara lima puluh penduduk tempatan didokumentasikan dan dibebaskan. Semasa serbuan, polis merampas wang tunai dalam pelbagai mata wang bernilai RM773,145, serta 16 kereta mewah bernilai RM6.67 juta. Polis juga membekukan akaun bank yang mempunyai RM4.05 juta di dalamnya, dan merampas kereta milik 21 individu dan 16 entiti termasuk senjata amal Liow bernilai RM8.86 juta.

Menurut laporan lain dari The Star, Liow juga memiliki akaun bank peribadi dengan lebih dari RM40 juta di dalamnya. Selain Penipuan Macau, Liow juga dicari untuk pinjaman wang haram, pengubahan wang haram dan jenayah lain.

Geng Liow mungkin telah menjalankan penipuan Macau sejak 2016. Dia dipercayai mempunyai hubungan dengan beberapa pasukan, termasuk hubungan dekat dengan bekas bos triad Macau Wan Kouk Koi, atau lebih terkenal dengan nama “Broken Tooth”. Menurut laporan ini, Broken Tooth dicari di Malaysia setelah dia gagal membayar RM6 juta saham dari syarikat perisian komputer yang disenaraikan di Bursa, Inix Technologies kepada pihak ketiga seperti yang dijanjikan. Bos triad yang terkenal, yang merupakan ketua triad 14K, ditangkap pada tahun 1999 kerana perjudian haram, aktiviti rentenir, kegiatan jenayah, dan cubaan mengebom seorang ketua polis.

Dia dipenjara selama 15 tahun tetapi meneruskan kegiatan haramnya sehingga dia ditangkap lagi di Belanda pada Januari kerana kesalahan berkaitan dadah. Dua tahun sebelum penangkapannya, “Broken Tooth” memulakan sebuah persatuan yang disebut World Hongmen History and Culture Association di Kemboja, mengaku dapat menolong orang Cina yang tinggal di luar negara mempelajari budaya mereka. Bagaimanapun, persatuan itu disenarai hitam di Amerika Syarikat kerana terlibat dalam kegiatan jenayah.

Liow dilantik sebagai naib presiden bersekutu pada tahun 2019. Selain “Broken Tooth”, Liow juga dipercayai memiliki hubungan dengan triad lokal lainnya.Orang yang membayar untuk tetap berada di bawah radar.

Bagaimana seseorang melarikan diri dari pandangan pihak berkuasa sejak sekian lama? Laporan ini menunjukkan bahawa Liow membayar “dolar teratas” kepada orang-orang di pelbagai agensi penguatkuasaan dan pemerintah, termasuk seorang timbalan pendakwa raya, untuk mengetahui apakah dan kapan organisasinya berada di bawah radar polis, Bank Negara atau Lembaga Hasil Dalam Negeri untuk pencucian wang atau pengelakan cukai. Dipercayai bahawa mempunyai orang dalam mengenai penggajiannya juga bagaimana dia berjaya melepaskan diri dari tindakan keras terhadap perniagaannya baru-baru ini.

Pihak berkuasa mungkin telah membekukan akaun bank Liow dan merampas asetnya, tetapi dia tidak mempunyai sumber.

Sebuah laporan berita menunjukkan bahawa Liow mencalonkannya dengan wang tunai lapan beg tetapi dengan ditangkap oleh saudara-saudaranya, dia mungkin tidak memerlukan sekutu untuk bersembunyi lama.

Dia dicari oleh pihak berkuasa, dan oleh itu semua pusat pemeriksaan, jeti, pelabuhan dan lapangan terbang berjaga-jaga.

Liow dipercayai masih berada di negara ini, jadi jika anda mempunyai maklumat, anda boleh menghubungi Asst Supt Prakash Valiappan di 012-5209 767 atau balai polis terdekat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here