Takut Dengan Ujian Saringan COVID-19, Lebih Separuh Penduduk Kota Serang Larikan Diri

Fenomena unik berlaku pada era pandemik Covid-19. Penduduk kampung di Kota Serang, Banten, Indonesia memilih untuk melarikan diri kerana bimbang akan ujian kesihatan.

Seperti dilaporkan TribunBanten.com, penduduk Kampung Masigit, Kelurahan Mesjid Priyayi, Kabupaten Kasemen, Kota Serang seharusnya dijadualkan menjalani ujian pantas pada hari Isnin, 15 Jun 2020.

Tetapi pada pukul 2:00 pagi, penduduk Kota Serang berpusu-pusu meninggalkan rumah mereka. Hanya orang muda dan lelaki yang tinggal.

Mereka berpindah kerana bimbang dengan rancangan ujian saringan Covid-19, yang dapat menjadikan mereka pesakit Covid-19 di hospital.

“Memang ada maklumat bahawa akan ada ujian pantas di sini pada hari Isnin pagi. Tetapi, ternyata pada pukul 2 hingga 3 pagi para penghuni mula melarikan diri. Seseorang pergi ke rumah abangnya di Ciceri, baru saja meninggalkan rumahnya”, kata seorang penduduk tempatan yang enggan namanya disebut, dipetik dari TribunBanten.com.

100 orang berpindah, tidak ada sosialisasi

“Terdapat lebih dari 100 (penduduk) yang melarikan diri, iaitu sekitar 70 peratus penduduk di Kampung Masigit,” sambung penduduk tersebut.

“Sekarang hanya lelaki dan lelaki muda yang tinggal untuk menjaga rumah. Kanak-kanak, wanita dan orang sakit telah dipindahkan,” katanya lagi.

Menurut penduduk, penduduk tidak boleh dipersalahkan kerana tidak ada sosialisasi yang baik dari kampung atau pemerintah tempatan.

“Seseorang seharusnya menjelaskan kepada orang ramai bahawa ujian pantas ini tidak akan membuat mereka sengsara. Ini untuk kebaikan bersama”, katanya.

“Saya telah berusaha untuk tenang, tetapi orang-orang tidak peduli, saya bukan siapa-siapa,” katanya

Penduduk di kampung lain juga panik

Ketua daerah Kasemen, Gholib Abdul Mutholib mendedahkan, bukan hanya penduduk di Kampung Masigit, panik juga berlaku di beberapa kampung lain di Kelurahan Mesya Priyayi.

Menurut Gholib, ini kerana masyarakat masih belum diterangkan dengan baik bahawa ujian pantas adalah usaha pemerintah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Masalahnya adalah daripada pejabat kesihatan, seharusnya pihak dari Pejabat Kesihatan yang melakukan sosialisasi,” katanya, seperti dikutip oleh TribunBanten.com.

“Kami bimbang sekiranya penerangan yang kami lakukan itu tidak betul. Sekurang-kurangnya jika pihak kesihatan sendiri yang memaklumkan hal itu, kami pasti dengan rela hati akan pergi melakukan saringan kesihatan”, katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here